Home / Daerah

Jumat, 7 Juni 2024 - 07:32 WIB

Warga Protes Terkait Pembangunan di Buloh LT Diduga Tidak Transparan

Share
Foto:batasaceh.com/hamdani

Batasaceh.com- Masyarakat di Dusun Buket Ulee Blang, Gampong Buloh LT, Kecamatan Lhokskon, Aceh Utara, mempertanyakan atau memprotes pembangunan MCK (Mandi, Cuci, Kakus) diduga mangkrak. Pasalnya, bangunan fisik yang dikerjakan menggunakan Dana Desa/APBN Tahun 2023, sampai saat ini (2024) belum tuntas dibangun.

Berdasarkan papan proyek tertulis “Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Direktoral Jenderal Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat” program Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (P3MD) jenis kegiatan “Pembangunan MCK” volume 4×6 meter, dengan sumber dana dari APBN Tahun Anggaran 2023 senilai Rp.108.000.000.

Pantauan media ini, Sabtu, 1 Juni 2024 tampaknya di lokasi bangunan tersebut masih setengah pengerjaan dan belum tuntas 100 persen. Lokasi bangunan itu tepatnya di meunasah (surau) gampong setempat. Puluhan warga juga ikut meninjau ke tempat MCK yang diduga terbengkalai itu, mereka secara bersama-sama menjelaskan terkait proses pembangunan setengah jadi itu kepada tim media yang turun ke lokasi tersebut.

Foto:batasaceh.com/Hamdani

Salah seorang warga Gampong Buloh LT, Kecamatan Lhoksukon, Hasan Basri, kepada wartawan, Sabtu, mengatakan, pihaknya mempertanyakan terhadap pembangunan MCK tahun anggaran 2023 senilai Rp108 juta, yang sampai saat ini (Juni 2024) belum selesai dikerjakan. Sedangkan waktu pelaksana tercantum pada papan informasi proyek itu selama 120 hari kalender tahun 2023.

Baca Juga :   Pj. Bupati Aceh Jaya Hadiri Acara Peumeunap dan Seumeuleung Raja Nanggroe Daya ke-544 Tahun 2024

“Sejauh ini kita melihat pembangunan itu belum selesai pengerjaannya. Padahal, anggaran untuk bangunan itu pada 2023, tetapi sekarang sudah tahun 2024 belum jelas arah kegiatan tersebut, dan belum bisa dimanfaatkan oleh masyarakat gampong,” kata Basri.

Menurut Basri, sejauh ini belum ada pengerjaan lanjutan terhadap pembangunan MCK yang menelan uang Rp100 juta lebih itu. Pada dasarnya masyarakat gampong (desa) meminta keuchik (kepala desa) bisa bekerja secara transparan dengan masyarakat, sehingga tidak ada kesalahpahaman di tengah masyarakat, karena ini merupakan pekerjaan proyek desa maka warga patut mempertanyakan untuk kejelasannya.

“Ini bukan berarti kami curiga terhadap keuchik terkait pengelolaan anggaran, tapi hanya saja meminta penjelasan mengapa pembangunan fisik itu hingga kini masih terlihat terbengkalai dikarenakan kegiatan tahun lalu,” ucap Basri.

Selain itu, Basri menyebutkan, ada jenis kegiatan pembangunan gedung Badan Usaha Milik Gampong (BUMG) volume 4×10 meter dengan total dana Rp.84.000.000., bersumber Dana Desa/APBN tahun 2022, dan tidak selesai dibangun pada tahun tersebut. Tetapi dilanjutkan kembali pada 2023 dengan jumlah anggaran sebesar Rp.54.073.474., untuk menuntaskan pembangunan itu.

“Artinya, dalam satu bangunan dua kali dialokasikan dengan tahun berbeda. Sebenarnya masyarakat hanya ingin meminta kejelasan saja dari keuchik supaya bisa lebih terbuka tentang Dana Desa (DD),” ungkap Basri.

Baca Juga :   Daftar 23 Pemain Indonesia di ASEAN Boys Championship U-16 2024

Hal senada juga diungkapkan
Wakil Ketua Tuha Peut Gampong Buloh LT, Abdurrahman, yang mempertanyakan tentang pompanisasi yang dikerjakan pihak aparatur desa. Jika dilihat dari bangunan fisik untuk pompanisasi yang berada di dekat sungai (Krueng) Peuto itu merupakan bangunan dasar yang direnovasi sedikit, yang menghabiskan anggaran pada 2023 senilai Rp.95.000.000. Mesin pompa tersebut dibangun agar penyaluran air ke persawahan warga bisa lancar, namun yang menjadi pertanyaannya adalah dana sebesar itu hanya direnovasi bagian dinding beton dan jembatan penghubung antara tanggul sungai ke pompanisasi.

“Jenis kegiatannya pemeliharaan rumah pompanisasi, pasang dinamu dan amper listrik. Kemudian, pada tahun yang sama dianggarkan kembali untuk rumah pompanisasi atau pemasangan pipa jaringan saluran irigasi dengan jumlah biaya Rp.44.739.800. Sedangkan pipa yang dipasang itu punya lama, tidak ada pemasangan baru. Meski demikian, juga dialokasin anggaran lagi untuk pengerjaan tersebut. Maka hal-hal seperti ini yang dapat menimbulkan kecurigaan masyarakat Gampong Buloh LT terhadap kepala desa,” ungkap Abdurrahman.

Keuchik Gampong Buloh LT, Kecamatan Lhokskon, Salimin, saat dikonfirmasi, Kamis 06/6 via pesan WhatsApp, terkait persoalan tersebut belum merespons. []

Share :

Baca Juga

Daerah

Pj. Bupati Aceh Jaya Hadiri Acara Peumeunap dan Seumeuleung Raja Nanggroe Daya ke-544 Tahun 2024

Daerah

A Hanan bersama unsur Forkopimda Pukul Bedug di Malam Takbiran Idul Adha 1445 H

Daerah

Panitia Qurban Kemesjidan Sirajul Muhqlisin Tanah luas Salurkan 500 Paket Daging Sapi

Daerah

PT PIM Gelar Panen Padi Perdana di Aceh Utara

Daerah

Pemkab Aceh Jaya, Pastikan Persediaan Ternak Meugang Idul Adha 1445 H di Kabupaten Aceh Jaya Melimpah.

Daerah

Korban Kebakaran di Muara Satu Kini di Rawat di RSUD Meuraxa Banda Aceh, Haji Uma Serahkan Bantuan

Daerah

PJ. BUPATI ASRA AJAK SELURUH KOMPONEN BANGSA BUMIKAN NILAI-NILAI PANCASILA

Daerah

Kementerian Sosial serahkan bantuan senilai 2,6 milyar di Kecamatan Meurah Mulia